Review Red Magic 6S Pro, Pengalaman Gaming Tak Tertandingi

Review Red Magic 6S Pro, Pengalaman Gaming Tak Tertandingi

tribun-nasional.com – Kelahiran genre smartphone gaming telah memberi kita begitu banyak produk luar biasa. Brand besar seperti Lenovo dan ASUS telah masuk ke sektor game mobile dengan sepenuh hati. Hasilnya adalah beragam smartphone gaming hebat yang brilian di segmen khusus ini. Red Magic adalah pemain kunci dalam industri ini dan populer di kalangan yang berkecimpung di dunia smartphone gaming.

Red Magic mendapat pujian untuk inovasi, menjadi perusahaan pertama yang menempatkan fitur seperti kipas, sistem pendingin cair, shoulder trigger, dan kecepatan refresh tinggi. Ironisnya, sebagian besar ponsel Red Magic gagal menjadi smartphone multifungsi karena perangkat lunaknya yang buruk dan kameranya yang di bawah standar.

Pada paruh pertama tahun 2021 saja, Red Magic meluncurkan tiga smartphone gaming sebagai bagian dari Red Magic 6 Series. Red Magic 6 dan 6 Pro sama-sama menampilkan layar 165Hz, dan sekali lagi menjadi perangkat pertama di dunia yang melakukannya. Lalu ada Red Magic 6R, mesin game ramping dengan estetika non-gamer. Sekarang, brand tersebut telah hadir dengan smartphone kaya fitur lain yang disebut Red Magic 6S Pro.

Desain

Red Magic 6S Pro memiliki semua ciri karakteristik yang anda harapkan dari ponsel Red Magic mana pun. Ini memiliki desain yang keras dan berani. Red Magic 6S Pro dengan warna hitam sayangnya lebih terlihat ke warna perak pucat yang berkilau dalam cahaya. Bagian belakang kaca terasa luar biasa meskipun dikotori dengan logo dan nama perusahaan yang berantakan.

Di bagian tengah belakang, anda juga akan menemukan area sentuh yang disebut M Key yang berfungsi sebagai tombol tambahan untuk game yang kompatibel.

Di sepanjang tepi ponsel, bagian atas perangkat menampung colokan headphone 3.5mm sementara bagian bawah menampung wadah dual-SIM, port USB Type-C, dan kisi-kisi speaker untuk salah satu dari dua speaker stereo. Sementara itu, di sisi kanan ponsel terdapat ventilasi udara, tombol daya, dan dua shoulder trigger di kedua sisi.

Terakhir, di sisi kiri Red Magic 6S Pro, anda akan menemukan saklar mode game fisik, ventilasi udara, dan pengatur volume. Anda dapat menyesuaikan sensitivitas dan memetakan shoulder trigger dan M Key. Tombol trigger-nya memiliki tingkat sampling sentuh 420Hz dan bekerja dengan baik. M Key, di sisi lain, tidak berfungsi dengan baik. Ini memberikan feedback haptic yang kadang gagal berfungsi.

Lampu RGB berbentuk logo brand disematkan di bagian belakang Red Magic 6S Pro. Anda tidak dapat mengubah rona merah lampu, tetapi anda dapat mengubah frekuensi lampu yang menyala. Meskipun mungkin sedikit jazzy untuk dilihat, Red Magic 6S Pro sama sekali tidak seheboh ASUS ROG Phone 5.

Tampilan

Smartphone ini memiliki layar FHD Plus AMOLED 6,8 inci dengan kecepatan refresh 165Hz dan kecerahan puncak 700 nits. Menyebut tampilan ini mulus akan menjadi pernyataan yang meremehkan.

Lebih tepatnya jika membayangkan sebuah pisau panas, mengiris dan melelehkan lemak dari daging. Layarnya sangat menyenangkan untuk dilihat, anda tidak akan bosan. Bezel-nya kecil, meskipun dahi dan dagunya relatif lebih besar. Dahi yang lebih lebar mengkompensasi hal ini dengan menyembunyikan kamera depan di dalamnya, sehingga sebagian besar kaca tidak memiliki notch.

Di sisi yang lebih teknis, anda mendapatkan kecepatan pengambilan sampel sentuh 720Hz. Itu 220Hz lebih dari kecepatan sampling sentuh di 500Hz Red Magic 6 dan 6 Pro. Dalam istilah awam, smartphone akan mencatat sentuhan anda dengan kecepatan secepat kilat. Jika anda seorang pemain e-sports atau hanya ingin kompetitif, fitur ini akan meningkatkan pengalaman bermain game anda dan memberi keunggulan karena responsivitas-nya.

165Hz mungkin sangat tajam tetapi menguras cukup banyak baterai. Namun, pengguna memiliki opsi untuk mengubah kecepatan refresh langsung dari menu Quick Setting. Pintasan Quick Setting memungkinkan anda memilih antara 60Hz, 90Hz, 120Hz, dan 165Hz.

Red Magic juga meningkatkan fitur fingerprint reader dalam layar ke generasi ke-7. Ini memungkinkan ponsel untuk memindai sidik jari dalam sekejap mata dan juga menambahkan monitor detak jantung ke dalamnya. Ini adalah fitur kesehatan yang berguna untuk dimiliki terutama jika anda tidak memiliki jam tangan pintar atau fitness tracker dengan sensor EKG. Pemindai detak jantung bekerja dengan sangat baik dan tidak ada laporan soal masalah dalam fitur ini.

Performa

Red Magic 6S Pro mengemas beberapa komponen serius di dalam smartphone. Ini adalah salah satu dari sedikit ponsel di dunia dengan SoC Snapdragon 888 Plus di dalamnya dan Red Magic memanfaatkan chip tersebut dengan baik. Snapdragon 888 Plus adalah versi tweak dari Snapdragon 888 SoC biasa. Ini memiliki CPU Kyro 680 yang bekerja pada 3GHz dan GPU Adreno 660. Ada dua pilihan RAM, 12GB dan 16GB.

Software

Untuk perangkat lunak, Red Magic 6S Pro menjalankan Red Magic OS 4.5 berbasis Android 11. Dikatakan bahwa perangkat lunak tersebut masih dalam proses dan ini bukan versi final yang akan dikeluarkan untuk pengguna publik. Red Magic terkenal karena bug dan masalah pada perangkat lunak. Keluhan umum yang dilontarkan pengguna adalah, smartphone kembali menampilkan aplikasi sebelumnya, setelah aplikasi itu ditutup.

Pengguna juga direpotkan dengan WiFi yang terputus dari jaringan rumah mereka dalam kurun waktu tertentu tanpa alasan. Setelah banyak mengutak-atik telepon dan mengubah banyak pengaturan, akhirnya berhasil.

Masalah lain muncul ketika mengaktifkan mode gelap dan menyadari bahwa pengguna tidak dapat membaca apa pun di file manager karena font tetap gelap. Ini adalah masalah kecil yang menimbulkan masalah dalam jangka panjang dan banyak pengguna berharap versi final dari perangkat lunak mengatasi masalah ini.

Baterai & Pengisian Daya

Red Magic 6S Pro memiliki baterai 5.050mAh dan mendukung Quick Charge hingga 66W. Sayangnya, pengguna hanya mendapatkan pengisi daya 30W di luar kotak. Dengan pengisi daya pihak pertama 30W, meningkatkan daya ponsel dari tingkat baterai 0% yang mati menjadi 100% penuh dalam 45 menit. Berdasarkan ini, aman untuk mengasumsikan bahwa pengisi daya 66W akan mencapai tingkat baterai maksimum dalam 30 menit atau kurang.

Untuk ponsel biasa dari merek seperti OnePlus, Samsung, dan Motorola, 5.050mAh akan memberi pengguna setidaknya daya tahan baterai sepanjang hari atau dua hari. Tentu saja, ini tergantung pada penggunaan dan pengaturan telepon.

Smartphone gaming adalah cerita yang sama sekali berbeda karena kemungkinan besar, pengguna akan menjalankan banyak aplikasi dan game berat. Kemudian anda juga harus mempertimbangkan spesifikasi ekstrem seperti kecerahan 700 nits dan kecepatan refresh 165Hz pada layar AMOLED 6,8 inci yang besar.

Red Magic 6S juga memiliki komponen lain seperti lampu RGB di bagian belakang, Air Trigger, M Key, Always-On Display yang dinamis, dan berbagai mekanisme pendinginan termasuk kipas yang bergerak. Semua hal ini menghabiskan baterai ponsel jauh lebih cepat daripada rata-rata smartphone yang ada. Selama pengujian, penggunaan smartphone dilakukan sebanyak mungkin. Ini melibatkan banyak game dengan kecerahan dan kecepatan refresh maksimal.

Tidak ada satu hari pun ketika Red Magic 6S Pro bertahan seharian penuh, dan itu tidak sepenuhnya mengejutkan atau buruk. Jika anda akan menggunakan smartphone untuk bermain game sepanjang hari, tidak mungkin ponsel ini akan bertahan sepanjang hari. Daya tahan baterainya memuaskan tetapi tidak dapat bersaing dengan beberapa ponsel lain seperti ROG Gaming Phone 5.

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.