Ketua KPU Bantah Istana Minta Loloskan Partai Tertentu

Ketua KPU Bantah Istana Minta Loloskan Partai Tertentu

tribun-nasional.com – Ketua Komisi Pemilihan Umum ( KPU ) RI Hasyim Asy’ari membantah keterlibatan Istana dalam tahapan verifikasi partai politik calon peserta Pemilu 2024.

“Tidak benar (ada arahan dari Istana). KPU kan katanya mandiri,” kata Hasyim kepada wartawan selepas beraudiensi dengan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Rabu (18/1/2023).

Saat mengikuti Rapat Kerja Komisi II DPR RI pada Rabu (11/1/2023) malam, Hasyim juga sempat membantah hal ini.

“Kalaupun ada arahan atau perintah tentu tidak dalam konteks melanggar aturan atau SOP,” ujar dia ketika itu.

Sebelumnya, tudingan cawe-cawe Istana dikemukakan dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) antara Komisi II DPR RI dengan gabungan LSM yang mengatasnamakan diri Koalisi Masyarakat Sipil Kawal Pemilu Bersih.

Begitu Istana disebut, rapat mendadak diubah jadi tertutup setelah berlangsung terbuka selama 22 menit.

Tudingan itu berupa tangkapan layar percakapan WhatsApp antaranggota KPU di sebuah provinsi, yang mengungkit soal dugaan upaya membuat data keanggotaan Partai Gelora memenuhi syarat (MS) di Sistem Informasi Partai Politik (Sipol) KPU.

Percakapan itu menyebut nama beberapa anggota KPU RI, di antaranya Idham Holik, August Mellaz, Yulianto Sudrajat, Sekjen KPU RI Bernad Sutrisno, dan beberapa institusi negara.

Berikut isi percakapannya:

Barusan Pak Idham tlp saya, setelah bicara dg pak Idham diover ke pak Agus Melas yg isinya:

1. Saat ini mereka sedang duduk bersama Pak Idham, pak Agus, pak Drajat dan pak Sekjen. Sambil berkomunikasi dg pak HA (diduga Hasyim Asy’ari, Ketua KPU RI, red.) yg ada di Padang.

2. Sesaat lagi Sekien akan perintahkan Sek (Sekretaris, red.) Prov X (disamarkan, red.) agar berkomunikasi dg Admin Sipol beberapa Kab/kota untuk MS khan Gelora

3. Langkah ini harus dilakukan demi kebaikan kita karena permintaan istana lewat mendagri, menkopolhukam, dil

4. Pak Agus juga mengatakan sudah hub pak X (disamarkan, red.) karena ini pekerjaan teknis, maka saya dihubungi oleh pak idam dan pak agus, minta kita amankan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!