Dokter di China Mengaku Diminta Tidak Menulis Covid-19 sebagai Penyebab Kematian Pasien

Dokter di China Mengaku Diminta Tidak Menulis Covid-19 sebagai Penyebab Kematian Pasien

tribun-nasional.com – .

Jika dokter yakin kematian itu semata-mata disebabkan oleh pneumonia Covid-19, mereka harus melapor kepada atasan, yang selanjutnya membuat dua tingkat konsultasi ahli sebelum mengonfirmasi kematian akibat Covid-19.

Sebanyak enam dokter di berbagai rumah sakit umum China mengatakan kepada Reuters, mereka mendapat instruksi lisan serupa yang melarang mengaitkan kematian dengan Covid.

Beberapa kerabat orang yang meninggal karena Covid berujar, penyakit itu tidak tertera di sertifikat kematian dan beberapa pasien melapor tidak dites virus corona meskipun tiba dengan gejala pernapasan.

“Kami sudah tidak mengklasifikasikan kematian akibat Covid sejak pembukaan kembali pada Desember,” kata seorang dokter di rumah sakit umum besar di Shanghai.

“Tidak ada gunanya melakukan itu karena hampir semua orang positif (Covid),” lanjutnya.

Aturan semacam itu memicu kritik dari para pakar kesehatan global dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pada Sabtu (14/1/2023), sejumlah ofisial mengatakan bahwa 60.000 orang positif Covid-19 meninggal di rumah sakit sejak perubahan kebijakan China.

Angka itu kira-kira meningkat sepuluh kali lipat dari yang dilaporkan sebelumnya, tetapi masih jauh dari perkiraan para ahli internasional yaitu lebih dari satu juta kematian terkait Covid di China tahun ini.

Adapun Pusat Pengendalian Penyakit China (CDC) dan Komisi Kesehatan Nasional (NHC) belum menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Para dokter dalam artikel ini menolak disebutkan namanya karena tidak diperbolehkan berbicara kepada media.

Beberapa dokter mengaku diberitahu bahwa panduan semacam itu berasal dari pemerintah, tetapi tidak ada yang tahu dari departemen mana.

Situasi ini biasa terjadi di China ketika instruksi sensitif disebarluaskan secara politis.

Namun, tiga dokter lain di rumah sakit umum berbagai kota tidak mengetahui adanya aturansemacam itu.

Salah satunya yaitu dokter senior ruang gawat darurat di provinsi Shandong menyatakan, dokter mengeluarkan sertifikat kematian berdasarkan penyebab sebenarnya dari kematian.

Akan tetapi, kategori kematiannya dapat ditentukan sendiri oleh rumah sakit atau ofisial setempat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!